Senin, 22 Agustus 2011

dilema telpon

hai.... gua mau cerita jadi gini waktu itu di sabtu siang seperti biasa gua dan para anggota keluarga berkumpul semua di karnakan itu hari libur pada bangun siang deh dan pada mager gitu ceritanya terus terus tiba tiba telpon berbunyi *kring* *kring* seperti cerita di atas satu keluarga itu pada mager semua namanya juga hari libur jadi males ngangkat telpon lebih tepatnya males di telpon gitulah, orang pada mau istirahatkan ya, nah jadi saat telpon bunyi itu
bokap gua bilang 'kalo ada telpon buat papa bilang aja papa ke ciawi sama mama', terus
* nyokap gua juga bilang gitu 'kalo ada telpon buat mama bilang aja mama gadirumah kemana kek' gitu terus
* abang gua yang pertama bilangnya gini 'kalo ada telpon buat abang bilang aja abang udah berangkat' terus
* abang gua yang kedua bilang 'bilang aja bang rere tidur' dan gua anak paling rajin pangkal kaya ini akan jadi tumbal buat ngangkat telpon tapi tapi dirumah masih ada mba gunakanlah ya dan
* gua bilang 'kalo ada telpon buat bella bilang bellanya belom bangun' mba gua yang mendengar itu semua harus sigap dan menghadapi semua ini dengan lapang dada dong hahahaa dan saat telpon di angkat semua cuma bisa ngeliatin dari siapa kah itu dan ternyata.................................................yang telpon itu salah sambung haha bodoh ga sih keluarga gua aduuuh gimana guanya mau bener kalo berawal dari keluarga aja udah begini-_-V semua gara gara TELPON RUMAH!! sekian terima kasih :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar